Ads Top

Syurga Bukan Milikmu

"biarpun sholatmu beribu ribu rakaat, hajimu berkali kali dan shodaqohmu berjuta juta, tapi jika kau gores hati ibumu, maka syurga bukan lagi milikmu"

Itu adalah ilustrasi bagaimana kemuliaan dan keistimewaan atas jasa perjuangan seorang ibu. Nabi besar Muhammad S.A.W juga sangat memuliakan ibunya. Ketika Nabi di tanya oleh seseorang " Nabi kepada siapakah aku pertama kali berbakti..?"

Nabi Muhammad S.A.W pun menjawab "Ibumu", kemudian orang tersebut kembali bertanya, kemudian siapa lagi.? Nabi Muhammad S.A.W menjawab "Ibumu". Orang itu bertanya lagi, kemudian siapa lagi.? Nabi Nabi besar Muhammad S.A.W juga sangat memuliakan ibunya. Ketika Nabi di tanya oleh seseorang " Nabi kepada siapakah aku pertama kali berbakti..?"

Nabi Muhammad S.A.W pun menjawab "Ibumu", kemudian orang tersebut kembali bertanya, kemudian siapa lagi.? Nabi Muhammad S.A.W menjawab "Ibumu". Orang itu bertanya lagi, kemudian siapa lagi.? Nabi menjawab "Ibumu". Orang itu kembali bertanya, siapa lagi. Nabi pun menjawab "Ayahmu". "Ibumu". Orang itu kembali bertanya, siapa lagi. Nabi pun menjawab "Ayahmu".

Ya..., tapi ingat, syurga itu bukan  milikmu, bukan milik ibu/bapak, bukan milik saya, bukan milik kita. Bahkan NU dan Muhamaddiyah juga tidak punya syurga dan neraka sendiri, sebab syurga dan neraka hanya milik Allah SWT.

Jadi kita tdk perlu menghakimi ibadah seseorang, iman orang lain atau tiket pahala saudara kita, toh syurga bukan milik kita. Siapa penghuni syurga dan neraka, itu biar menjadi hak prerogratif Allah tuan rumah dan yg memilikinya. Yang bisa kita lakukan adalah mengumpulkan pundi pundi amalan, yang dengan ridhonNya menjadi modal tiket masuk ke sana. Banyak cara, banyak gaya, tanpa harus sibuk mengukur amalan orang lain. Kita hanya punya tugas dan kewajiban untuk mengajak orang dalam kebaikan, sesuai kemampuan kita.



Penulis: Suratno

No comments:

Powered by Blogger.