Ads Top

DoblehMenggugat!

                                                                                                                      Oleh: Irfan SholehFauzi

“Heh, bleh! Ngapain? Kok bahagia gitu?”,sindir Supongah, “Ah, brengsek kamu ngah! Temen lagi susah gini diejek gitu!”,rajuk Dobleh. Lebaran sebentar lagi, tapi Dobleh belum punya baju baru, hal ini cukup tabu bagi masyarakat di sekitarnya, dan ini membuatnya ketar-ketir, mbok-mbokan jadi bahan gunjingan warga.

Tidak usah merasa aneh begitu, memang demikian tabiat sebagian besar masyarakat desa—bahkan kecamatan, sampai kabupaten—yang  ditinggali Dobleh dan Supongah. Mementingkan yang tidak penting, memakaikan standar yang sama bagi semua orang.

Lebaran kali ini trend yang sedang hot adalah baju ketat, jadi semua orang menggunakan baju yang ketat-ketat, tidak peduli ia kurus atau gemuk, muda atau tua. Bisa kau bayangkan seorang nenek yang gemuk badanya mengenakan baju yang ketat? Tidak hanya atas, bawah juga, tidak hanya depan, belakang juga. Segala aktivitas-aktivitasnya harus dibungkus dengan keketatan.

Dobleh tidak hilang akal, ia mencari baju ketatnya atau bajunya waktu ia kecil. Berharap agar masih muat dipakainya waktu lebaran. “Ketat sih ketat, tapi kepala aja gak muat sih gimana ini?”,ocehnya saat mencoba bajunya yang sudah dari umur 7 tahun berada di lemarinya. Frustasi membawa ide baginya. Keesokan hari, Dobleh datang kerumah kang Go.

“Kang, ada baju buat aku pinjem lebaran besok gak kang?” Tanya Dobleh sesaat setelah dipersilahkan masuk. “Ada bleh, monggo dipilih, maunya yang kaya apa?” jawab kang Go, “Yang ketat dong kang”, “Wah, kalo itu aku gak punya bleh”, “Ya udah, pakai baju barunya akang aja ya? Kan kita seukuran kang,”, “Ah, aku juga gak beli baju baru, bleh”, “Lah, besok akang gak ke masjid nih berarti?”, “Loh, yake masjid lah bleh. Masa hal remeh temeh gitu dipentingin?” , “Ya iya dong kang, nanti si Irfan yang punya blog ini gak pernah ngepost kalau isinya harus yang penting-penting!”

Dan saya terdiam. Takapalah Dobleh memang seperti itu orangnya.

****

Hari ini tanggal 5 juli 2016/30 Ramadhan 1437. Besok, tanggal 6 juli yang insyaAllah bertepatan dengan 1 syawal. Mari kita maafkan Dobleh, Supongah, kang Go, si “Ia”, dkknya yang lain yang belum hadir disini. Dan mari maafkan saya karena sering membuang waktu Anda—jika Anda sering membaca blog ini. Nanti ada yang mendebat, “Idul fitri bukan hari yang khusus untuk bermaaf-maafan”. Baik, saya mengerti, maaf harusnya terucap setiap kali. Begitu, kan?

Saya bukan orang yang pintar beragama, aduh jauh sekali bahkan. Tapi saya boleh mengutarakan pendapat saya kan? Jadi saya pernah nemu artikel mengenai idul fitri yang artinya ternyata, “Hari raya makan”, coba silahkan dicari. Jika Anda tahu yang benar, tolong saya untuk segera dikoreksi. Tapi soal arti saya tidak terlalu peduli, asalkan maknanya sampai pada kita—setidaknya  dampak dari pemaknaan kita, bernilai positif bagi sekitar kita—tanpa  sebuah kata pun bukankah itu sah-sah saja?

Mari kita mengulas arti “Hari raya makan”. Satu bulan kemarin, kita dilatih sedemikian rupa untuk berpuasa. Yang paling dasar adalah menahan untuk tidak makan dari imsyak-buka. Dan puasa yang lain, seperti: menahan diri dari amarah, nafsu, kekuasaan, dsb. Di 1 syawal, mari kita menikmati hari raya makan, cukup makannya saja, yang lain jangan, kasihan si ramadhan kalau kita lupa pelajaran-pelajaran yang diberikannya dari-Nya. Mari berpuasa disepanjang kehidupan.

Dan sekarang: Mari Makan!

                                                                                                                                                                Posisi ngantuk di 5 Juli 2016

No comments:

Powered by Blogger.