Ads Top

Cahaya Kekasih

oleh: A. Rizki I.

Dalam sanubariku kekasih.
Cahayamu mulai memudar.
Aku sendirilah yang memudarkannya.
Dengan lapisan-lapisan durjana.
Padahal cahaya cintamu.
Takkan pernah memudar.
Hingga sampai kehidupan keabadian.
Bahkan kepada butiran-butiran debu.
Yang menjerit kesakitan didalam pedihnya neraka.
Maafkan aku, kekasih.
Yang selalu menghianati cintamu.
Disetiap waktu.
Semoga kau semburatkan lagi.
Cahaya kekasih dalam sanubari ini.

Ciputat, 28-09-2016





No comments:

Powered by Blogger.